Dating Alone at the Universal Studios

FRIENDLY WARNING : THIS POST CONTAINS LOTS OF PICTURES AND IS PREFERRED FOR THOSE WHO HAVEN’T VISITED SINGAPORE’S UNIVERSAL STUDIOS. THIS POST IS ALSO VERY LONG, SO YOU BETTER PREPARE YOURSELF FOR SEVERAL GOES BEFORE FINISHING ALL THIS.

Hello bello! Udah lama juga, ya, nggak ngepost di sini?

Reader 1 : “Udah lama juga gundulmu! Udah lama banget, tau?!”

Saya : *pura-pura nggak punya kuping*

Reader 1 : “Kan ini tulisan, begok! Mau lo nggak punya kuping juga tetep kelihatan!”

Saya : *pura-pura nggak punya mata*

Reader 1 : “Nggak punya mata juga lo nggak bisa ngetik!”

Saya : *pura-pura punya mata sebelah aja*

Reader 1 : “Punya mata sebelah juga tetep kelihatan tulisan gue!”

Saya : 5764018454_6111c0e568_o

Explosion

Jadi, seperti yang mungkin sudah bisa dibaca dari judulnya, postingan kali ini ada hubungannya dengan Universal Studios, yang punya lambang globe terkenal (dapat dilihat di gambar pertama). Dan, sekedar informasi aja, itu gambar ngambil dari internet. Aslinya, boro-boro mau foto gede banget nggak ada orangnya gitu. Baru kedip aja udah rame banget yang pada foto-fotoan di sana.

Mungkin kalian bertanya-tanya, buat apa saya memposting tulisan seperti ini. Padahal udah lama juga hiatus. Bukannya bikin sesuatu yang berguna, malah nongol dengan gaje begini. Tapi, kalo kalian jadi saya, mungkin bisa ngerasain seberapa bingungnya mempertemukan keinginan menulis dengan ketiadaan materi tulisan. Jadi, dalam keputusasaan ini, saya mulai mencari-cari.

Reader 1 : “ALAY LO!”

Saya : “Dia sudah mati. Itu hanya arwahnya.”

Saya : “…”

Saya : “Arwah kok masih songong si”

Oke, tanpa berlama-lama lagi, saya akan memulai cerita singkat tidak jelas ini.

Iya, ini cerita.

Dan iya, ini baru mau mulai.

Dan tidak, ceritanya tidak singkat.

Saya punya perasaan ini bakal jadi cerita pengalaman terpanjang yang pernah saya tulis.

***

Pasti kalian pernah denger soal Universal Studios, dong, ya? Itu… semacam Dufan-nya Singapore. Hanya saja, jelas lebih keren daripada Dufan yang udah panas, kotor, permainannya itu-itu aja, ada copetnya pula. Saya emang dari dulu udah kepingin mengunjungi Universal Studios ini.

Nggak, ding. Bohong. Keinginan saya itu mengunjungi Disneyland Jepang. Tapi ini juga udah mendekati, kok. Hah. SKIP.

Jadi, dalam kunjungan terakhir saya ke Singapore, akhirnya ‘keinginan’ ini bisa terwujud (saya ngomong seolah-olah udah berkali-kali aja ke Singapore. Padahal baru pertama kali juga aslinya. Norak emang). Kalau kalian membayangkan saya bersenang-senang bersama keluarga di sana, kalian sudah setengah benar.

Saya memang bersenang-senang di sana.

Tapi bagian ‘bersama keluarga’nya itu salah.

Saya ke sana sendirian.

Bener-bener SENDIRIAN. Ini perlu banget ditekankan, karena biasanya saya ini anak jirih yang disuruh nyapa orang buat nanya jalan aja keder tapi kalo disuruh protes sama guru, lain perkara.

Reader 1 : “Hah? Gimana ceritanya, tuh, ke sana sendirian?”

Yah, ternyata di saat ceritanya sudah mulai, arwah penasaran Reader 1 masih juga membayangi. Nggak seru, ah.

Tapi, oke, berhubung saya tidak suka disela-sela lagi, saya tidak bakal mempedulikan gangguan itu.

Tapi saya jawab juga nih pertanyaannya.

Semua ini diawali dari keberangkatan saya ke Singapore bersama adik-adik dari kakek saya, yang, bisa ditebak, sudah 60+ Bukan berat badannya, melainkan umurnya.

Eh, tapi mungkin aja, sih, berat badannya juga. Kan saya nggak pernah nanya- HAH. SKIP LAGI.

Tujuan saya ke sana bukan buat mainan. Ngapain juga nenek-nenek 60+ ke Singapore cari mainan? Kecuali kalo banyak anak-anak yang ikut, gitu. Lah, ini, cuma satu doang, yaitu… yah, saya. Mereka jumlahnya dua orang. Jadi, totalnya, kami pergi bertiga untuk keperluan operasi. Di sana lumayan lama, karena pas berangkat belum ada informasi juga recovery-nya butuh waktu berapa hari. Operasinya sendiri baru dimulai seminggu setelah kami sampai di sana (semingguan itu dihabiskan di rumah sakit doang. Ke Botanic Garden juga, sih, tapi itu cuman… sekitar… lima menit). Berhubung itu pertama kalinya saya ke luar negeri, saya juga rada gimana gitu karena nggak bisa pergi-pergi. Sehari-hari kerjaan saya cuman bete doang. Nggak banyak omong. Sampe apartemen langsung mainan hape (karena cuma di situ saya bisa menemukan WiFi). Tidur jam tiga pagi. Bangun jam enam pagi. SKIP.

Kita fast forward ke saat dimana operasi sudah selesai dengan lancar jaya tanpa ada masalah apa-apa (bohong banget. Padahal ada masalah yaitu nungguin operasi yang katanya 2-3 jam sampe jadi 7 jam). Ternyata, setelah operasi itu, masih ada checkup yang harus dilakukan empat hari kemudian di rumah sakit. Jadi, kami punya tiga hari waktu luang yang nggak tau mau dipake buat ngapain.

Akhirnya, muncullah tawaran dari mereka untuk pergi ke Universal Studios.

Saya girang banget, sumpah. Tapi terus saya inget, kalo mereka naik roller coaster, bisa-bisa kami harus stay di Singapore lebih lama untuk pengobatan sakit jantung dan patah tulang. Belum lagi kalau ada yang pingsan. Saya bisa mati ngegotongnya. Jadi, saya pun nanya sama mereka. Kira-kira begini percakapan kami waktu itu :

S = saya

S1 = saudara 1 (65 tahun)

S2 = saudara 2 (63 tahun)

S3 = lulusan tertua

S : “Jadi, kalo ke sana, aku sendirian?”

S2 : “Ya iya, lah!”

S : “Yah…”

S1 : “Kamu berani?”

S  : “Nggak”

Ya, kira-kira begitu.

APAAN SIH PERCAKAPAN NGGAK PENTING BANGET HALAH

Inti dari segala intinya, saya dilema banget waktu itu. Pertama, itu pertama kalinya saya pergi ke Singapore, dan kalau belum cukup parah, itu juga pertama kalinya saya pergi ke luar negeri. Kedua, saya udah lama banget nggak masuk tempat-tempat model gituan. Masuk Dufan aja terakhir kali waktu kelas 5, yang kalo dihitung-hitung sudah 5 tahun yang lalu. Ketiga, saya mikir, pasti nggak seru pergi sendirian. Orang-orang ke sana sama temen atau keluarga. Lah, ini? Sendirian? Are you fucking kidding meh? Keempat, saya masih kayak orang begok gitu kalo nanya-nanya orang. Convo saya nggak lancar sama sekali kalo lagi gugup atau canggung. Kelima, yang mau motoin saya di sana siapa? Selfie gitu? Keenam, kalo saya nggak tahu wahana-wahana yang bagus, ntar saya ngabisin berjam-jam ngantri di wahana yang salah, gimana? What a waste banget, kan, jadinya?

Akhirnya, dalam kepanikan, saya mulai ngechat Mama, Papa, kakak, tante, sampe temen saya (fyi, itu si Viona) dan mohon-mohon mereka buat terbang ke Singapore malam itu juga.

Tapi, jelas banget, hasilnya gagal total karena :

  1. Mama saya paspornya mati.
  2. Papa saya paspornya mati.
  3. Kakak saya paspornya mati.
  4. Tante saya ogah.
  5. Viona nggak dibolehin mamanya.
  6. Saya gila banget, masa iya orang disuruh dateng ke luar negeri tiba-tiba. Mana ada coba yang mau.
  7. Nggak apa-apa, sih. Cuman… tujuh itu angka favorit saya. Jadi ini cuman ditambah-tambahin aja.

Wassalam.

Akhirnya, saya pun memohon pencerahan dengan berdoa dan mandi kembang tujuh rupa curhat di Twitter. Salah satu teman online saya membalas, yang menyarankan saya untuk menghubungi teman online saya yang satu lagi (yang domisilinya di Singapore). Saya sudah hampir nge-DM orang itu. Tapi, kemudian, saya inget satu hal : ini pasti bakal awkward banget. Mana belum pernah lihat mukanya. Dia juga belum pernah lihat muka saya. Orang aslinya gimana saya nggak tahu. Ini mah sama aja kayak nyegat orang asing di tengah jalan trus diajak jalan bareng. Saya, mah, ogah. Kelihatan begonya.

Ujung-ujungnya, pergi sendiri juga saya.

Pada hari Selasa, 2 Juni 2015, akhirnya saya berangkat ke Universal Studios sendirian.

Reader 1 : “Ini lu mau cerita apa bikin laporan?”

Saya : “Bikin laporan”

Reader 1 : “…”

Reader 1 : “oh”

Hal pertama yang… sebenarnya, tidak bikin saya terkejut-terkejut amat, adalah harga tiketnya. 74 dollar. Kalo dirupiahin itu sekitar… 740 ribu. Itu dibeliin Esia Hidayah dapet berapa coba. Bisa buat sekeluarga kali ya. Dan ngeselinnya itu, kalo beli tiket di Indonesia, dapetnya lebih murah. TANTE SAYA AJA JUAL. Bukan tante yang saya minta nyusul itu, sih. Ini tante satunya lagi. Dia jual cuman seharga 60 dollar aja alias 600 ribu. Terpaut 140 ribu, coy. Ditambahin dikit udah bisa buat beli album Teen Top yang baru, soalnya ada dua versi HIKS

Jadi, kalo kalian mau ke sana juga, saya saranin mending beli tiket di Indonesia aja. Beli ke tante saya, ya. HEHE.

Reader 1 : “Jadi, ini laporan lu tentang promosi penjual tiket Universal Studios?’

Saya : “Iya”

Reader 1 : “…”

Reader 1 :  “oh”

Ini saya masih simpen tiketnya, tapi fotonya gak bisa dimasukin komputer entah kenapa. Intinya tiket itu keple banget (kirain yang kayak KTP gitu, ya, modelnya? Eh, ternyata keple), trus di bagian depan, gambarnya bisa beda-beda (ada beberapa macem, tapi saya punya perasaan kalo itu nggak bisa milih. Lagian ngapain juga). Yang kemarin saya dapet itu gambarnya Puss in Boots (tokoh utama sama kucing ceweknya) lagi lari sambil senyum gaje gitu. Background-nya warna biru toska yang rada-rada gelap, trus di sisi kanan bawah ada gambar papan kayu dililit sulur tanaman (yang kayak di Puss in Boots itu) tulisannya “PUSS IN BOOTS GIANT JOURNEY”. Di sisi kanan atas, ada lambang Resorts World Singapore, kayaknya itu kompleksnya Universal Studios itu. Ini nggak selalu Puss in Boots, sih, gambarnya. Cuman kebetulan aja pas saya ke sana itu ada wahana berbau Puss in Boots, jadi tiketnya Puss in Boots semua.

INI KENAPA JADI NGOMONGIN TIKET, SIH?

Singkat cerita, saya kemudian foto-foto di globe Universal Studios itu. Difotoin orang lewat (untung ada yang mau).

1433248709573

Ini salah satu contoh fotonya, cuman yang moto kok rada begok. Masa saya baru jalan ke sana udah difoto.

Reader 1 : “Kok… rambut lo… gitu?”

Saya : “Kenapa? Ada apa dengan rambut?”

Reader 1 : “Dia… pendek”

Saya : “Mm… bagaimana kalau kamu berhenti membicarakan kecelakaan kecil ini?”

Akhirnya, berhubung saya lagi kurang kerjaan (sekarang ini, maksud saya), saya pun membuat sebuah GIF yang rada keren dari foto-foto saya di globe itu. Berikut ini GIFnya :

anigif

Oke. Mungkin dia nggak keren-keren amat. SKIP.

Saya pun akhirnya masuk ke Universal Studios itu dengan kebingungan (karena saya nggak tahu ini masuknya bener apa salah). Sendirian, pula. Beneran mirip jomblo kesasar. Untungnya, orang sana itu nggak kayak orang Indonesia yang hobi kepo. Mereka cenderung nggak peduli dengan sekitar. Nggak ada juga mas-mas yang nongkrong sambil ngakak keras-keras terus nyiuilin cewek lewat. Dan ternyata banyak juga yang masuk sendirian. Kebanyakan bule-bule umur 20-30an yang kayaknya memang ke Singapore sendirian, mungkin para backpacker. Begitu masuk ke sana, mereka langsung pada heboh selfie-selfie. Tempatnya memang bagus banget, sih. Walaupun panasnya nggak ketulungan.1433248706533 1433248706885

Yup, Universal Studios itu semacam kota kecil yang isinya miniatur(?) banyak negara gitu. Nah, berhubung saya lihat orang pada selfie-selfie, jadi saya ikutan.

1433248706664

…dan langsung nyesel nggak bawa tongsis.

Itu foto apa pula. Udah mukanya jelek, gelap, kelihatan gendut, belakangnya nggak ada apa-apa kecuali orang lewat. Bener-bener kayak kurang kerjaan selfie saya. Untung orang sana nggak peduli.

Fyi, pas saya masuk itu, saya sama sekali nggak tahu ini di bagian mananya Universal Studios. Ketika saya membalikkan badan (ea), saya melihat tulisan “HOLLYWOOD”, jadi asumsi saya, ya, tempat itu dinamakan Hollywood (belakangan ternyata bener). Saya pun jalan sambil foto-foto gaje (motoin jalanannya yang bagus banget tapi di foto jadinya jelek). Di kanan-kiri, banyak banget toko yang lucu-lucu. Semacem toko suvenir gitu. Saya masuk ke beberapa toko dan lihat ada banyak barang kayak T-shirt, topi, boneka, dan lain-lainnya. Saya bahkan lihat pajangan trofi kecil-kecil yang lucu banget.1433248706089 1433248706325Maaf burem.

Jangan tanya kenapa yang saya foto yang tulisannya best boyfriend. Itu hanya kecelakaan. Sebenernya ada banyak kategori lain, sih. Kayak yang nyempil di kanan itu, bisa dilihat, adalah untuk students. Ada juga best girlfriend, mom, dad, sister, banyak lagi lah pokoknya. Sebenernya saya sempet kepikiran untuk membelikan satu buat mama saya, berhubung sampe udah mau pulang dari Singapore, saya belum beliin dia oleh-oleh. Harganya mahal, itu udah saya tebak dari awal. Kira-kira 23 dollar (230 ribu). Tapi kemudian saya pikir… halah, mama saya mah buat apa dikasih ginian. Malah ngamuk dia ntar. Saya udah bisa bayangin dia melotot sambil bilang, “Kamu buat apa beli ginian? Cuma pajangan! Nggak ada gunanya!”

Jadi… oke, nggak jadi.

Saya pun keluar dari sana dan menemukan Minion’s Store (itu bukan ya namanya? Tau, ah, lupa) tepat di seberang toko itu. Iseng-iseng saya masuk ke sana dan lihat-lihat. Barangnya, tentu saja, serba minion. Pandangan saya sampe dihiasi bercak-bercak kuning saking KUNINGNYA toko itu. Sayangnya, saya nggak sempet foto. Tapi mungkin kalo kalian cari di Google bakal muncul. Coba aja.

Belakangan saya sadari, saya terlalu banyak ngabisin waktu di situ. Harusnya saya bisa lebih cepet sedikit dan jalan-jalan ke lebih banyak tempat. Kampret.

Jadi, singkatnya, saya pun akhirnya jalan-jalan kayak orang gila gitu karena nggak tahu arah yang dituju. Saya juga bingung, ini wahananya pada di mana. Orang ke mana pun mata saya memandang (ea), saya tidak bisa menemukan wahana apa-apa. Tapi emang bagus BANGET, sih, tempatnya. Trus, akhirnya saya masuk ke gang-gang dan menemukan ini.

1433248704834 1433248705104

Lucu ya :”) Saya sebenernya kepingin foto di sana. Tapi, selain nggak ada orang di gang itu (bisa dilihat juga dari gambar, sepinya kayak apa), saya juga belum berani nyuruh orang buat motoin saya. Akhirnya, ya, saya cuman moto taksi-taksiannya aja. Gapapa lah, yang penting dapet fotonya. Fyi, itu nggak bisa dinaikin. Jadi, kalo kalian ke sana, jangan coba-coba buka pintunya trus naik, ya. Apalagi kalo lagi rame. Malu-maluin ntar.

Ya, bukannya saya pernah nyoba, sih.

Saya pun masuk lebih dalam lagi, dan di sana pemandangannya kurang lebih seperti :

1433248704407 1433248704617

Intinya kayak jalanan Eropa gitu (padahal belum pernah ke Eropa). Dan, sekali lagi, itu rumah-rumahnya nggak bisa dimasukin. Pintunya cuma pajangan aja, sih. Tapi, kadang-kadang kalian bakal mendengar suara-suara dari dalam rumah-rumah itu, semacam suami-istri lagi bertengkar dan bayi lagi nangis. Jangan takut. Itu bukan hantu. Itu kaset rekaman.

Akhirnya, saya pun meneruskan perjalanan lewat terowongan yang terlihat di foto itu. Begitu jalan lumayan jauh, saya bisa lihat ada roller coaster di kejauhan. Ada dua. Jalurnya kayak bersimpangan gitu. Satu merah, satu biru. Jauh, sih kelihatannya, tapi teriakan orang-orang yang naik udah kedengeran aja dari sini. Wow. Saya pun penasaran, itu pintu masuk wahananya di mana.

Sambil jalan-jalan nyariin pintu masuk wahana, saya lewat tempat seperti ini :

1433248703280 1433248703507 1433248703725 1433248703934 1433248704206

Bagus banget emang. Itu aslinya lebih bagus lagi, cuman karena saya kalo moto emang nggak pernah bagus, dan saya juga hanya berbekal HP Xiaomi (yang sebenernya kameranya lumayan), di fotonya jadi nggak kelihatan sebagus itu. Btw, di beberapa foto kelihatan, kan, roller coaster-nya? Cuma yang di foto terakhir rada kepotong, sih, ya.

Akhirnya, saya pun menelusuri dan menelusuri (kayak detektif aja. Padahal gampang), dan menemukan pintu masuk wahananya. Berhubung ada dua roller coaster, pastinya ada dua pintu masuk juga, dong, ya. Yang pertama saya temukan adalah pintu masuk roller coaster yang biru, namanya CYLON. Saya juga nggak tahu artinya apa. Saya juga pas itu belum tahu bedanya yang biru sama merah apa. Cuman, pas saya mau masuk, saya lihat beberapa orang diusir karena membawa barang. Katanya disuruh nitipin dulu sama orang lain yang nggak naik atau ditaruh loker, gitu. Saya pun akhirnya membaca warning yang ada di depan pintu masuk itu, dan di sana juga tertulis hal yang persis sama soal barang bawaan. Akhirnya, saya pun memberanikan diri untuk nanya ke penjaganya, loker itu di mana. Si penjaga mukanya langsung kelihatan rada kesel gitu, trus dia nunjuk ke kiri (kiri saya, bukan kirinya dia). Saya langsung mikir, “Ini apaan, sih? Mbak-mbak songong amat. Ditanyain kok jawabnya ogah-ogahan begitu“. Setelah basa-basi berterima kasih, saya pun menuju ke arah yang ditunjuk.

Dan… saya pun melihat alasan kenapa si mbak-mbak mukanya kesel banget.

Ternyata, di tiang yang letaknya persis di sebelah saya, ada tulisan gede banget “LOCKER”, trus di bawahnya ada panah ke kiri.

Yah. Kelihatan begonya, deh.

Tapi nggak apa-apa. Saya ke sana dengan harapan bakal langsung menemukan loker yang saya cari. Eh, ternyata saya nggak nemu loker itu. Saya malah nemu pintu masuk ke roller coaster satunya, yang tulisanya HUMAN.

Ini apaan? ‘HUMAN’?” pikir saya waktu itu. Terus, yang satunya tadi nggak ‘human’, gitu? Jangan-jangan yang biru buat hewan. Tapi kok tadi saya nggak ditolak, ya? Jangan-jangan muka saya kelihatan kayak anjing bulldog. Tapi masa anjing bulldog bisa jalan-jalan bawa ransel?

Pokoknya, pertanyaan saya banyak banget soal nama ‘HUMAN’ itu. Trus, di tiang sebelahnya, saya lihat lagi ada tulisan “LOCKER” dengan panah ke arah yang sama dengan yang tadi.

Oh, ternyata lokernya jadi satu, toh.

Akhirnya, saya pun ke loker itu dan menghampiri salah satu mesin untuk menyewa loker. Mesin itu touch screen. Ada dua pilihan gitu, mau hire locker alias nyewa loker, atau reopen locker alias membuka kembali loker. Pas itu, saya masih nggak ngerti sama sekali walaupun tahu artinya. “Lah ini trus diapain?” sumpah bego banget. Pengen saya tabok diri saya sendiri.

Saya pun memencet pilihan pertama yaitu hire locker. Layar berganti menjadi tulisan keterangan bahwa dua jam pertama penyewaan loker itu gratis, sedangkan kalau lebih lama dari itu, bisa kena charge. Ya, untung, deh. Saya, kan, nggak mungkin naik roller coaster sampe dua jam. Layar berganti lagi menjadi perintah untuk melakukan finger print scan.

Hah?” pikir saya, “Ngapain? Untuk membuktikan saya manusia?

Mungkin emang bener. Saya kebanyakan bikin email.

Saya pun dengan gobloknya mulai mencari-cari di mana scanner-nya. Saya pencet-pencet di layar, kok, nggak bisa. Saya pencet atasnya layar juga nggak bisa.

Untung lagi nggak ada orang. Coba kalo ada. Kelihatan gobloknya banget. Orang scannernya ternyata di sebelah mesinnya persis. Gede pula. JELAS BANGET pula. Duh, oon.

Saya pun akhirnya menempelkan jempol di sana, dan sidik jari saya pun terekam. Itu harus dua kali, ternyata. Sebenernya saya nggak ngerti apa tujuannya harus dua kali. Kan, sidik jari nggak mungkin salah. Masa iya sidik jari lo berubah dalam dua detik? Kan enggak. Kalo verifikasi password pas bikin email saya ngerti tujuannya. Bisa aja kan salah ketik pas pertama kali masukin password.

Ah, mungkin saya emang kebanyakan bikin email.

Setelah sidik jari saya terekam dua kali, layar berganti lagi menampakkan nomor loker saya. Ntar ada suara ‘klik’ loker kebuka juga dari arah lokernya. Sekali lagi, itu bukan hantu. Itu mesin. Jangan norak.

Saya pun menghampiri loker itu dan meletakkan ransel di dalamnya. Cara menguncinya gampang. Tinggal tutup rapet aja selama tiga detik, ntar kekunci sendiri. Kalo udah kekunci, nggak bisa dibuka lagi kecuali anda balik ke mesinnya dan reopen locker. Tapi, setelah reopen, loker itu akan balik ke public use, alias udah nggak bisa anda pake lagi. (P.S : maaf, ya, anda-nya “A”nya kecil. Males mencet shift. Ini masih panjang soalnya).

Akhirnya, saya pun berjalan kembali ke pintu masuk roller coaster itu.

Reader 1 : “Lu males mencet shift, tapi nggak males mencet Ctrl+I?”

Saya : “Um… iya juga, ya”

Reader 1 : “Trus, ya, dari tadi lo ngomong ‘akhirnya’ melulu. Kapan berakhir? BI lo dapet berapa, sih? Pasti nggak pinter nulis esai, ya?”

Saya : “Um… iya juga, ya”

Reader 1 : “Males, ah, gue ngelanjutin baca!”

Saya : “Um… iya juga, ya”

Reader 1 : “$@%#%#$$^^#^@#%!#%!!%@!!!!!!”

Singkat cerita, saya sampai lagi di pintu masuk ‘HUMAN’. Apparently, selain kelihatan kayak anjing bulldog, saya juga kelihatan kayak ‘human’ alias manusia. Buktinya, saya diterima juga di sana. Sebelum masuk, badan kita discan(?) kayak di bandara sebelum penerbangan, gitu. Bedanya, selain memastikan kita nggak membawa senjata tajam dan semacamnya, ini juga untuk memastikan kita nggak membawa benda apa pun ke sana. Jadi, jangan ngimpi kalian bisa bawa hape atau kamera buat selfie di roller coaster. Selain hape atau kamera kalian bakal jatuh mengenaskan dan hancur berantakan entah di mana, itu juga nggak boleh.

Intinya, saya akhirnya masuk.

Reader 1 : “AKHIRNYA lagi?!”

Saya melewati lorong-lorong yang tidak begitu panjang dan akhirnya masuk ke sebuah terowongan(?) dan naik tangga. Di mana-mana, kira-kira beberapa meter sekali, ada TV menggantung di atas yang menampilkan orang-orang berbaju seragam tempur lagi memperingatkan orang-orang mengenai ‘pentingnya’ misi yang akan mereka emban. Jadi, lu naik roller coaster itu seolah-olah lu mau pergi perang. Padahal biasa aja.

Akhirnya, saya masuk ke antrian utama. Itu masih rada pagi, sih, jadi belum rame-rame amat. Di samping saya, ada cewek cantik, kira-kira usianya 20an kali, ya. Atau masih belasan? Saya juga kurang paham. Dia sendirian juga. Saya masih inget dia pake kaos putih dan celana jins pendek gitu. Rambutnya diiket ke belakang, dan dia sedekep terus sepanjang ngantri. Di belakang dan depan kami, banyak banget gerombolan orang India yang berisiknya minta ampun. Saya sebenernya kepingin ngajak omong si cewek ini biar nggak awkward-awkward banget. Tapi, sekali lagi, saya masih takut.

Antrian pun akhirnya maju dan tiba giliran kami untuk naik. Seperti yang udah saya duga, saya duduk sebelahan sama cewek itu. Emang tiap baris dua seat doang. Di bawah kaki, ada pijakan lebar gitu, jadi biasa aja. Saya rada-rada goblok pas masang sabuk pengaman, tapi untung nggak ada yang lihat.

Saat roller coaster berjalan, saya mengalami deja vu roller coaster Dufan. Ya iya, lah. Gitu-gitu doang. Pas menurun aja relnya, saya teriak-teriak kek orang gila. Tapi kebanyakan saya ngakak, sih. Si cewek di sebelah saya ini juga ngakak, padahal yang lain heboh banget teriak-teriak cupu gitu. Untung kita berdua nggak cupu, ya.

Tapi, untuk ukuran orang yang nggak cupu, itu ride-nya singkat banget. Baru beberapa detik aja rasanya, udah kelar. Pas memelan, akhirnya saya bisa sedikit menarik napas. Si cewek di sebelah saya ini masih ketawa-ketawa kecil. Yang saya kaget itu dia tiba-tiba ngajak omong.

Syukurlah. Nggak awkward-awkward banget lagi.

Kira-kira seperti ini percakapan kami :

S = saya

C = cewek

Berarti saya bukan cewek dong ya?

C : “I want once more” (aku mau sekali lagi)

S : “Wait… that’s it?” (tunggu… itu aja?)

C : “Yeah” (ya)

*habis itu diem bentar*

S : “You’re here alone?” (kamu di sini sendirian?)

C : “No, with my boyfriend” (nggak, sama pacarku)

S : *dalam hati* “Halah, kirain bisa diajak jalan bareng gitu. Emang susah jadi jomblo”

S : “Oh” (oh)

C : “He’s frightened” (dia ketakutan)

S : *dalam hati* “Dibales apa, nih? Kelihatan nggak serunya gue ntar”

S : “Oh, you’re braver than him” (oh, kamu lebih berani daripada dia)

SUMPAH, YA. Emang saya itu nggak pinter ngebalesin omongan orang. Abis itu, dia cuman kayak ketawa-ketawa aja gitu. Balesan saya seaneh itu, kali, ya?

Trus, roller coaster berhenti dan kami pun turun. Saya cuman ngikutin aja keluar lewat exit-nya. Trus, di bawah, kami lewat di tempat yang jual foto-foto dari ride tadi. Saya dan cewek itu ditunjuki foto kami. Cuma nyempil di belakang, karena kami memang duduk di barisan belakang. Mana muka saya jelek banget pula. Kebanting banget sama dia.

Harga selembar fotonya : 25 DOLAR

250 RIBU

BAYANGIN

Ngapain juga bayar 250 ribu buat selembar foto dimana saya cuman nyempil di bagian belakang, dengan muka jelek kayak ngeden BAB, dan di sebelah saya ada cewek cantik yang lagi ketawa kayak artis candid di film-film? Mending buat beli albumnya Teen Top bisa dapet versi dua-duanya kali ya

Akhirnya, saya lewat doang. Ternyata cewek itu juga waras. Dia nggak berniat beli foto itu walaupun muka dia cantik banget di sana. Yah, rupanya dia cewek cantik berotak. Kami pun keluar dari sana dan dia menemui pacarnya di luar. Ternyata pacarnya nggak ganteng. Kirain ganteng. Mana pendek pula.

Reader 1 : “HUSH! NGGAK BOLEH NGOMONGIN ORANG!”

Saya : “Ah, maaf, saya khilaf.”

Kami berdua pun berdadah-dadah ria sebelum berpisah jalan. Saya sempet mempertimbangkan naik CYLON, tapi saya pikir paling sama aja. Daripada ngabis-ngabisin waktu, mending saya move on ke tempat lain aja.

Berbekal pemikiran itu, saya pun jalan ke kanan, melewati HUMAN untuk mengambil ransel saya di loker. Setelah mengambil ransel, saya jalan lagi ke kanan terus, lantas sampai di tempat yang kayak Mesir-Mesiran gitu. Sepertinya namanya Ancient Egypt. Di sana, ada ride lain yang namanya “Revenge of the Mummy” atau apa gitu. Saya sebenernya tertarik buat naik, tapi begitu saya baca, ternyata itu roller coaster juga. Halah. Males banget. Paling juga mirip-mirip kayak HUMAN. Cuman ini mumi, gitu. Akhirnya saya nggak naik.

Saya lewat aja terus.1433248702422 1433248702790 1433248703030

Itu foto sebagian dari Ancient Egypt. Entah kenapa di foto kelihatan nuansanya biru banget. Padahal, aslinya, kalo kalian ke sana, bakal kelihatan kayak gurun gitu tempatnya. Mana lagi panas pula. Ya, itu pokoknya kayak Mesir mini gitu.

Sepertinya di sana ada dua ride, salah satunya ya Revenge of the Mummy itu. Tapi saya memutuskan untuk nggak naik kedua-duanya. Instead, saya jalan lebih jauh lagi dan masuk ke area The Lost World (ada plangnya kayaknya. Lupa, deh, kok bisa tahu namanya). The Lost World itu kayak zaman prasejarah gitu. Di sana ada Jurassic Park yang kira-kira penampakannya seperti ini :

1433248702161

Aslinya lebih keren. Itu berhubung saya bukan fotografer profesional aja.

Saya pun masuk ke sana, dan karena udah kepanasan banget, saya berhenti di salah satu penjual minuman yang dagangannya ditutupi payung kayak di Sriwedari gitu (ini apaan ngebandingin Universal Studios sama Sriwedari. Goblok). Saya pun beli Coke yang harganya nyebut dulu 35 ribu. Oke. Saya udah terbiasa dengan itu sejak ke Singapore. Emang mahal-mahal sih di sana. Tapi daripada nggak dapet minum, ya, kan? Lagian air putih yang saya bawa di ransel juga udah memanas. Saya nggak mau minum minuman panas saat cuaca panas. Itu sama aja kayak ngomporin api yang lagi membara. Nggak ada gunanya, gitu. Cuman buat ngairin tenggorokan aja buat apa.

Akhirnya, saya pun santai-santai dulu sambil minum Coke botolan itu. Trus saya lihat ada wahana Jurassic Park Rapid Adventure… kalo nggak salah. Pokoknya ini di Jurassic Park serba air-airan gitu. Mumpung lagi di sana, saya pun memutuskan untuk nggak peduli soal jadi basah. Lagian, kapan lagi saya bisa main-main di sana kalo bukan waktu itu?

Jadi, setelah menghabiskan Coke, saya pun masuk ke wahana itu. Warningnya nyeremin banget. Saya inget ada tulisan “you may get soaking wet” atau gimana gitu, dan itu membuat saya berpikir bakal basah sampe kayak habis diguyur air pas mandi gitu. Tapi, sekali lagi, mumpung lagi di sana. Saya pun akhirnya-

Reader 1 : “AKHIRNYA lagi?!”

-berniat nitipin ransel di loker. Kirain sama gitu, ya, kayak yang tadi.

Eh… ternyata beda lokernya. Loker yang satu ini nggak ada masa gratisnya. Tiap dua jam bayar 4 dolar alias 40 ribu. Gila banget. Sewa loker 10 jam aja udah bisa beli albumnya Teen Top dapet hape Esia Hidayah satu biji. Akhirnya, saya mengurungkan niat untuk naik wahana itu karena nggak mau bayar loker.

Yah, itu awalnya.

Saya keluar lagi dari sana dan jalan-jalan kayak orang gila gitu sambil mikir mau ke mana habis itu. Tapi, kemudian, saya sadar bahwa wahana itu emang menarik banget dan sayang banget buat dilewatin. Akhirnya, setelah mandi kembang tujuh rupa lagi merenungkan berkali-kali, saya memutuskan untuk ngerelain aja duit empat dolar buat sewa loker dua jam. Di mesin sewa loker yang satu ini, kita nggak disuruh scan sidik jari. Kita disuruh masukin tanggal lahir dan warna favorit (pilihannya cuma empat warna, sih, berhubung lokernya cuman ada 4 warna doang).

Sebelum masukin tanggal lahir, saya sempet mikir, jangan-jangan ada batasan umur naik wahana ini. Jangan-jangan harus dewasa dulu gitu baru boleh naik? Trus, kalo saya masukin tanggal lahir saya (which is di tahun 2000), jangan-jangan ntar saya ditolak dan nggak boleh masuk. Saya udah sempet punya ide buat memalsukan tahun lahir menjadi 1990.

Reader 1 : “LU KIRA FESBUK!”

Saya : “Ya maaf. Namanya juga orang katrok.”

Tapi akhirnya-

Reader 1 : “KAPAN AKHIRNYA?!?!”

-saya memutuskan untuk memakai tanggal lahir asli. Ternyata bisa. Saya memilih kuning sebagai warna favorit. Sebenernya I’m a little bit torn between yellow and blue, tapi ngapain juga ginian dipikirin serius-serius banget. Birunya jelek? Oke, kuning aja. Nggak usah terlalu serius, ah, mikirnya. Cuma loker juga.

Akhirnya, saya pun masuk ke wahana itu. Di sana, reaksi pertama saya adalah KAGET BANGET. Karena ternyata antriannya bener-bener puanjaaaaaaang banget, ngalahin antrian sembako. Udah gitu, rute antrinya itu panjang dan muter-muter, dan saya masih di belakang banget.

Oke,” pikir saya, “Sabar aja. Udah terlanjur bayar empat puluh ribu.”

Dengan pemikiran itu, saya pun akhirnya mulai mengantri di belakang sepasang orang India (LAGI). Di belakang saya, ada sepasang orang bule. Yang cewek lagi duduk sambil membaca sesuatu yang tampak seperti… tunggu dulu…

APA ITU PETA?

Akhirnya, saya memberanikan diri untuk bertanya padanya.

Begini kira-kira isi percakapan kami :

S = saya

CB = cewek bule

S : “Excuse me, may I have a look at the map for a bit?” (permisi, bolehkah saya melihat petanya sebentar?)

CB : “Sure, sure” (tentu, tentu) *ngasihin peta ke saya*

S : *mantengin peta kayak orang gila, kira-kira sampe antriannya maju tujuh orang*

S : *balikin map* “Thank you!” (terima kasih)

CB : *senyum ramah sambil ngangguk gitu*

Kayaknya habis itu si cewek bule noleh ke suaminya trus mereka ketawa bareng gitu. Saya yakin banget itu ngetawain saya. Tapi ketawanya bukan kayak yang “lihat, anak itu bego sekali!” tapi lebih ke yang “lucu ya, ada anak muda jalan-jalan sendirian” dan sebenernya saya sedikit merasa tersanjung.

Padahal geer.

Setelah antrian maju satu atau dua orang lagi, saya memulai percakapan lagi dengan cewek bule itu.

S : “Where did you get the map?” (di mana kamu mendapatkan petanya?)

CB : “At the front gate” (di pintu masuk depan)

Setelah itu, muka saya udah kayak yang syok banget.

Sumpah, begok. TERNYATA ADA PETA YANG BISA DIDAPETIN DI PINTU MASUK DEPAN. Kampret! Jadi, dari tadi, saya muter-muter nggak jelas nggak tahu arah dan tujuan itu…. SEMUANYA GARA-GARA NGGAK TAHU KALO BOLEH MINTA PETA?! Dunia ini tidak adil! Semuanya tidak adil terhadap saya!

Reader 1 : “ALAY LO! SINETRON!”

Udah, diem. Kita lanjutin percakapannya.

S : “Oh” (oh) *ketawa-ketawa canggung gitu*

CB : *bales ketawa*

S : *merasa bego, akhirnya noleh ke depan lagi*

Saya rasa waktunya bakal abis kalo saya nyeritain sisa waktu yang saya abisin di antrian (fyi, spelling yang bener ‘antrean’ bukan ‘antrian’, tapi kan saya nggak beneran nulis laporan BI jadi stfu). Pokoknya, saking lamanya ngantri, saya sampe takut kalo-kalo sewaan loker saya bakal kena charge soalnya lebih dari dua jam. Untung belakangan saya tahu kalo itu nggak lebih dari dua jam. Jadi lega.

Oh, ya, di kanan-kiri tempat antrian itu juga ada gambar-gambar dinosaurus dan pigura yang berisi fun fact beberapa spesies dinosaurus. Bisa dibaca kalo bosen ngantri.

Kita fast forward aja ke saat di mana saya udah naik boatnya. Boat itu semacam lingkaran gitu bentuknya. Ada seat buat 9 orang kalo nggak salah. Eh, atau dua belas, ya? Saya lupa. Maklum, kebanyakan gaul sama nenek-nenek. Intinya, saya duduk sebelahan sama pasangan suami-istri bule itu, dan saya jadi berasa anaknya, karena di tiap bagiian, seatnya memang cuman tiga. Lagi-lagi, saya membuat kebodohan dalam memasang sabuk. Untung nggak ada yang lihat juga kali ini.

Sekedar informasi aja, saya pas itu nggak tahu ini naik boat mau ngapain, trus ini wahana macam apa. Jadi, saya beneran kayak orang begok gitu.

Intinya, pas ride udah mau mulai, saya baru sadar kalo saya duduk berseberangan dengan cowok yang mukanya lumayan ganteng. Oke, mode jaim saya langsung teraktifkan.

Reader 1 : “Kirain lu nggak tertarik sama cowok”

Saya : “Jangan ngejek. Gini-gini gue bukan lesbian!”

Reader 1 : “Hm… akhirnya gue ngerti juga.”

Saya : “Ngerti apaan?”

Reader 1 : “Orientasi seksual lo”

Saya : “Fuh… bagus, deh.”

Reader 1 : “Lo pasti biseksual”

Saya : “…”

Saya : “…”

Saya : “…”

Saya : “TOLONG”

Singkat cerita, ride segera dimulai dan boat kami gerak pelan-pelan. Saya sok-sok aja gitu ketawa seneng, padahal biasa aja. Yah, maklum, mode jaimnya lagi aktif. Cowok di depan saya itu mukanya datar aja gitu, yang membuat saya langsung merasa goblok. Tapi, dengan cepat, perasaan goblok itu terhapuskan karena saya lihat anak-anak di sebelahnya lagi ketawa seneng juga gitu. Kayaknya itu anak dari ibu-ibu berjilbab yang duduk di sebelah kiri saya. Ah elah, anak-anaknya lebih lucu daripada cowok datar itu. Jadi pingin dikarungin trus dibawa pulang.

Tapi, biar bagaimana pun, mode jaim saya masih aktif. Sampai…

…saya lihat si ibu-ibu berjilbab bawa kamera, dan banyak di antara penumpang boat ini yang bawa tas.

Rasanya saya kepingin meledak.

NGAPAIN JUGA SAYA NYEWA LOKER 4 DOLAR KALO BARANGNYA TERNYATA BOLEH DIBAWA?? Bisa foto-foto, pula! Kampret banget, nggak, sih? Yah, saya emang nggak tahu, sih, bisa sebasah apa nanti. Tapi mending HP saya basah dikit daripada keluar duit empat puluh ribu.

Asem bener.

RIP 4 dolar yang udah saya masukin ke mesin. Semoga dia berguna bagi nusa dan bangsa di masa depan. Amin.

Reader 1 : “Nusa dan bangsa? Itu kan di Singapore, bukan Indonesia”

Saya : “DIEM AJA NAPA, SIH? Jadi nggak lucu, kan!”

Intinya, boat itu sudah mulai bergerak. Dan saya baru sadar ini dari 9 paragraf yang lalu saya baru nyeritain adegan yang sama mulu yaitu boat yang mulai bergerak. Kami masuk ke area yang mirip hutan-hutan gitu. Coba search up di Google. Tempatnya bagus banget, saya suka. Tapi jujur aja, tempat itu mengingatkan saya akan kolam renang di Waterboom PIK. Bedanya, kalo saya renang di sini, saya bisa keseret arus dan mati mengenaskan. SKIP.

Beberapa meter setelah boat bergerak, kami ditunjuki dinosaurus spesies pertama, yang ada di sisi kiri sungai (kita sebut aja ini sungai). Dinosaurusnya dibuat dengan ukuran asli, dan kepalanya bisa gerak-gerak gitu. Tentu aja, ada suaranya. Dan itu keren, percayalah. Ada narator yang ngebacain nama spesies dinosaurus dan beberapa fun factnya juga, entah suaranya muncul dari mana. Saya masih ketawa-ketawa sok asik pas itu.

Setelah itu, kami masuk ke area yang arusnya lebih deras, di mana masih ada juga dinosaurusnya yang lebih gede. Anak kecil yang unyu-unyu itu pada ketawa-ketawa. Ada yang teriak-teriak kayak mau nangis juga. Ada. Ibu-ibu berjilbabnya sibuk moto-moto. Pasangan suami-istri bulenya… lupa ngapain, soalnya sebelahan sih duduknya. Cowok di depan saya mukanya masih datar. Kadang senyum gitu. Mungkin dia robot.

Setelah itu, kami masuk ke era di mana dinosaurus dalam bahaya. Tapi itu ceritanya dinosaurus ditangkap dan dikurung di kerangkeng-kerangkeng gitu. Padahal, setahu saya, bukannya dinosaurus punah gara-gara ledakan volkano? Ah, lupakan. Pokoknya, pas mau masuk era itu, ada suara kayak sirine bahaya gitu, trus kami tiba-tiba masuk ke gua gelap di mana kami nggak bisa lihat apa-apa kecuali beberapa dinosaurus dikerangkeng yang disinari lampu kuning di kanan-kiri. Berhubung nggak ada yang bisa lihat apa-apa kecuali itu, mode jaim saya langsung off sementara. Muka saya berubah bete lagi seperti biasa.

Kemudian, boat kami kayak kepentok apa gitu. Si ibu-ibu berjilbab langsung ngirain jangan-jangan ada kesalahan trus boat kami stuck. Saya mah tahu aja kalo ini pasti nggak mungkin sebuah kesalahan. Pas boat mendadak berhenti, saya juga masih percaya itu. Si ibu-ibu berjilbab udah panik aja. Kemudian, tiba-tiba ada suara mirip suara penyelamat darurat yang dikerasin lewat speaker dari atas. Lalu, boat kami tiba-tiba kayak diderek naik, seolah-olah kami ini korban kapal Titanic yang lagi diselamatin helikopter. Saat sudah sampai lumayan atas, tiba-tiba ada dinosaurus gede banget yang mangap kayak mau nyaplok kami gitu. Sumpah keren banget.

Habis itu, boat kami kayak kelempar ke perairan luar dimana saya tahu artinya pasti ride ini bentar lagi kelar. Kami segera bisa melihat lagi dan tentu saja, mode jaim saya langsung aktif lagi. Sepatu saya basah kuyup (yuck), celana… untung nggak basah. Baju juga basah dikit doang. Rambut kering kek habis hair dryer-an. Muka rada basah dikit tapi gak masalah. Tangan… yang kiri basah, yang kanan dikit doang. Kaki bagian bawah basah kuyup, yang atas biasa aja. Tapi, teman-teman, anak-anak yang unyu-unyu itu semua kelihatan kayak habis mandi. Yah, mungkin berhubung banyak air datengnya dari bawah, jadi mereka yang lebih pendek bakal kena lebih parah.

Seperti yang sudah saya duga-duga, ride itu segera berakhir. Ternyata cowok di depan saya itu dateng bareng temen-temennya, dan kayaknya dia sebenernya mau naik boat yang bareng mereka tapi kehabisan tempat. Temen-temennya mukanya lumayan juga…

Reader 1 : “Tuh, kan, biseksual”

Saya : “Temen-temennya cowok!”

Reader 1 : “Kemarin lu bilang sama gue kalo ada ceweknya dua?!”

Saya : “eh…”

Saya : “iya juga sih…”

Singkat cerita-

Reader 1 : “Dari tadi singkat cerita mulu! Ini apanya yang singkat?!”

Saya : “Ya maaf”

Singkat cerita, saya turun dari boat dan lagi-lagi melihat foto dari ride yang baru saja saya naiki. Surprisingly, saya nggak jelek di foto itu! Wow. Jadi mode jaim saya bekerja juga di hasil akhir fotonya. Mana tahu ada yang beli foto itu. Kan nggak malu-maluin gitu, lho.

Tapi tetep aja, saya nggak beli fotonya. Orang harganya sama kayak yang tadi.

Oke, skip ke saat di mana saya udah keluar dan memutuskan untuk pergi ke Far Far Away, yaitu tempat yang serba kastil princess gitu (semacam). Saya pergi ke sana karena tertarik setelah lihat peta yang saya pinjem dari cewek bule tadi. Begini penampakannya dari dekat :

1433248701891 1433248701191 1433248701500 1433248701688

Yang foto kedua itu… mencoba selfie tapi fail HEHE.

Sedangkan ini penampakannya dari jauh (lebih keren) :

1433248668370 1433248668576

Saya masuk ke sana dan… yah, di sana sangat princess sekali (ini emang nggak efektif, tapi, ya, separah itu). Kalo biasanya saya bakal jijik sama hal-hal berbau princess yang cewek banget gitu, ini malah bikin saya amazed karena di sana emang pemandangannya bagus banget. Kayak kastil kuno di film-film Disney gitu.

1433248697258 1433248697556 1433248698086 1433248698304 1433248698891 1433248699157 1433248699698 1433248699935 1433248700158 1433248700367

Mengingatkan saya akan gereja sekaligus film Hercules, entah kenapa. Saya kemudian masuk ke theater 4D Shrek di sana. Nah, sebelum masuk, tiba-tiba ada ibu-ibu yang kelihatan Indo banget nyegat saya. Kira-kira begini percakapan yang terjadi :

S = saya

I = ibu-ibu

I : “Excuse me, may I ask?” (permisi, boleh tanya?)

S : “Oh, yes, sure” (oh, ya, tentu)

I : “What is this?” (apa ini?) *sambil nunjuk ke theater itu*

S : “It’s a 4D theater” (itu teater 4 dimensi)

I : “oh… thank you” (oh… terima kasih)

S : “Okay” (oke)

Kemudian saya masuk. Saya denger ibu-ibu itu ngomong-ngomong sama anaknya pake bahasa Indonesia di belakang. Saya mah ngakak aja dalam hati. Dia kira saya bukan orang Indonesia. Udah, deh, biar, Orang dia nanyanya pake Inggris ya jawab pake Inggris dong.

By the way, sebelum masuk, kami semua mengambil kacamata 3D yang disebut “Ogre Glasses” atau “Ogre Vision Glasses” entahlah. Lupa saya.

Di dalam nggak boleh foto-foto. Apalagi video. Jadi, maaf aja, pertunjukannya nggak bisa saya tunjukin di sini.

Intinya, sebelum pertunjukan di dalem gedung mulai, di luar ada intronya dulu gitu. Pas intro, kacamata ogrenya belum perlu dipake. Di intro itu, kalo nggak salah, ada ogre-ogre kecil yang dikerangkeng di sebelah kiri (ada tiga). Trus, di tengah, ada dungeon cam alias layar kamera CCTV yang menyorot dungeon (tempatnya kayak ruangan lapuk berdebu gitu tapi kartun) dimana ada kue jahe yang bisa ngomong itu (dia tokoh, bukan, sih? Maklum, nggak pernah nonton Shrek) juga hantu cowok yang mau dijodohin sama Fiona (kalo nggak salah. Sekali lagi, maklum, nggak pernah nonton Shrek). Trus, di sebelah kanan, ada cermin raksasa yang ternyata adalah cermin ibu tirinya Snow White (entah kenapa bisa nyasar ke film Shrek. Saya juga bingung). Mereka kemudian melakukan percakapan seolah-olah mereka itu nyata dan kami tamu-tamu yang diundang untuk menyaksikan petualangannya. Sekedar untuk diingat, itu masih di luar pintu gedung teaternya, tapi udah ada di semacam ruangan besar yang tertutup gitu.

Ruangan di luar gedung teater itu (saya lebih suka menyebutnya ‘ruang transit’) gelap banget, sampe-sampe kalo nggak hati-hati kalian bisa kesandung kaki orang lain atau sesuatu yang mengerikan seperti… tengkorak manusia kaki ibu-ibu yang nanyain saya di luar tadi.

Ya, saya beneran kesandung kaki ibu-ibu itu. Untungnya, si ibu-ibu kemudian mengenali saya (waktu itu pintunya masih dibuka jadi masih ada cahaya dari luar yang nembus ke dalem, sehingga dia masih bisa melihat muka saya dan saya masih bisa melihat muka dia). Menyadari bahwa itu saya, dia pun bertanya lagi.

Percakapan semacam ini pun terjadi :

I : “So this is… horror?” (jadi ini… horor?)

Mungkin dia nanya begitu gara-gara show-nya belum dimulai dan itu emang gelap banget kayak lokasi scene film horor. Atau bisa juga gara-gara muka topeng di cermin ibu tirinya Snow White yang, saya akui, emang kelihatan rada creepy.

Tapi nih ibu-ibu aneh juga, ya? Ngapain pula ada pertunjukan horor di Far Far Away? Secara, Far Far Away ini kan kayak kastil film-film Disney. Coba sebutkan film horor Disney yang serem. Hayo, apa lo. Paling Frankenweenie. Itu aja bagian terseremnya cuman kura-kura raksasa yang nyaris nginjek bianglala dalam warna hitam-putih. Horor semacam apa yang dia harapkan di tempat seperti ini?

Tapi, berhubung saya juga ragu (kalo itu beneran horor, bisa mati kutu saya kalo anaknya nangis), akhirnya saya pun menjawab demikian.

S : “Nggak tahu”

Eh, keceplosan pake bahasa Indonesia. Kampret. Padahal saya kepingin sok-sok bule Asia gitu. Rusak rencana saya.

Si ibu-ibu menyerah karena anaknya kelihatannya takut banget. Akhirnya, mereka berdua keluar dari sana dengan asumsi bahwa ini bener-bener teater film horor.

Ya, udah, dong. Saya nengok ke depan lagi. Toh, bukan urusan saya. Padahal, kayaknya anaknya bakal seneng banget kalo beneran nonton ntarnya.

Baru semenit mantengin layar yang nggak gerak-gerak, tiba-tiba saya sadar kalo tepat di sebelah kiri saya, berdiri cowok yang tadi naik di boat yang sama kayak saya di Jurassic Park. Ya, sama temen-temennya, sih.

Dan, um… yang cewek imut juga.

Reader 1 : “TUH KA-“

Saya : “Ini tidak seperti yang kamu pikirkan, pembaca!”

Intinya, setelah intro itu selesai, kami semua dipersilakan masuk ke dalam gedung teater yang, tentu saja, tidak segelap ruang transitnya. Di sana sih biasa aja. Modelnya kayak gedung bioskop tapi dua atau tiga kali lebih besar daripada XX1 (ini nggak mengejutkan). Seatnya juga jelas jauh lebih banyak daripada di XX1 (ini juga nggak mengejutkan). Saya memilih seat yang agak belakang. Kebetulan yang duduk sederet dengan saya cuma ada dua atau tiga orang (padahal sederet kursi itu banyak banget, jadi saya berasa kayak sendirian), duduknya jauhan pula.

Baru sebentar duduk, layar teater di depan udah gerak aja. Modelnya dibikin kayak panggung nyata gitu, dengan tirai merah ala-ala panggung High School Musical yang bakal membuka saat show mau dimulai. Di sini, ceritanya, kita mengikuti petualangan si hantu yang mau merebut kembali Fiona dari Shrek. Bagian yang paling saya inget adalah saat si donkey (itu namanya siapa, sih? Bodo amat. Orang nggak nonton Shrek) bersin kenceng banget dan para penonton diciprati air yang seolah-olah berasal dari bersinnya dia. Itu… geli beneran. Rasanya kayak beneran gitu. Padahal semua juga tahu kalo itu air bersih. Mungkin saya aja, sih, yang parno.

Yang saya bingung di sini adalah saat mereka sedang mempertaruhkan nyawa di air terjun yang deras. Ya, nalarnya aja, lah, ya. Orang keledai bersin aja airnya nyiprat ke mana-mana. Lah, ini, gelantungan di deket air terjun deres, nggak ada airnya sama sekali? Padahal lu berdiri deket Merlion bermeter-meter aja airnya udah nyiprat semua. Berdiri dua puluh menit, basah kuyup lu kayak abis mandi. Lah, ini? Ya, kan, rada nggak bernalar gitu, lho. Harusnya ada kayak semburan air yang kebawa angin gitu. Secara, anginnya kenceng banget juga ceritanya.

Hehe.

Reader 1 : “Apaan, sih, gitu aja dipermasalahin!”

Saya : “Lho, kan-“

Reader 1 : “Sok pinter lu!”

Saya : “Nggak, kan-“

Reader 1 : “Huuuuuuu!!!!!”

Saya : “…”

Reader 1 : “Huuuuuuu!!!”

Saya : “…”

Reader 1 : “Huuuuuuuu!!!!”

Saya : “…”

Saya : “…”

Saya : “Tai”

Oke, skip ke saat di mana pertunjukan sudah selesai, diakhiri dengan peri yang tersembur keluar sampe nyangkut di lampu sebelah kiri (ini kayak beneran. Lucu aja gitu). Kami semua pun akhirnya keluar lewat pintu exit sebelah kanan. Kacamata ogrenya dibalikin di… semacam tong sampah. Yah, mirip. Fyi, itu tembusannya langsung ke toko suvenir, yang jual barang-barang kayak

1433248698674 1433248699388Ya, memang kelihatannya lucu-lucu. Tapi harganya nggak lucu.

Saran saya, sih, kalo mau beli-beli sampe puas di Universal Studios, kalian harus bawa duit minim seratus dollar alias sejuta. Puas bener, tuh. Tapi, yah… ukuran puas orang kan beda-beda. Mana tahu kalian sama kayak saya, puas hanya dengan lihat-lihat aja (maklum, anaknya mata duitan). Tapi emang Universal Studios bukan tempat buat belanja-belanja, sih. Bokek lu pada belanja di sini.

Oke, intinya, saya akhirnya keluar dari sana dan berjalan-jalan sebentar di area yang sama.

1433248697019 1433248700742

Yang kedua itu foto restoran yang saya temukan di sana. Harganya termasuk lumayan bersahabat, tapi saya nggak jadi masuk karena bakal lucu banget kalo sendirian dan kelihatan jomblo gitu. Lagian, dalemnya rame banget, as you can see.

Keluar dari area itu, saya jalan-jalan aja sambil moto-motoin hal-hal random kayak :

1433248669004 1433248669256 14332486694591433248667551 1433248667766 1433248667974 1433248668161

Capek moto-moto, saya pun akhirnya memutuskan untuk minta tolong orang buat memfoto saya. Orang yang saya temui itu kayak orang Indonesia, lagi duduk-duduk sekeluarga di semacam gazebo deket situ. Yang cewek-cewek berjilbab, yang cowok… mukanya mirip guru saya. Jadi, berpikiran bahwa mereka pasti orang Indonesia, saya pun minta tolong dengan menggunakan bahasa Indonesia.

Eh… ternyata bukan orang Indonesia.

Kampret, kan.

Mereka lihatin saya seolah-olah saya ngomong pake bahasa alien. Saya merasa goblok banget. Akhirnya, saya pun meminta tolong dengan bahasa Inggris (semacam ralat yang telat banget gitu) dan mereka ngerti. Mereka pun setuju untuk membantu saya foto-foto.

1433248669693 1433248669906 1433248670283 1433248670499 1433248670710

Hasil fotonya lumayan, lah, ya. Coba muka, badan, baju, ekspresi, sama rambut saya nggak kayak gitu. Pasti bagus.

Setelah mengucapkan terima kasih sama si ibu-ibu berjilbab yang motoin saya, akhirnya saya pun jalan-jalan lagi, dan berhenti di sini :

1433248666718 1433248666946

Karena tertarik, saya memutuskan untuk masuk. Lorong di dalam penuh dengan poster film-film lawas, kebanyakan horor seperti Child’s Play (yang foto Child’s Play-nya kehapus, adanya dua di bawah ini).

1433248667168 1433248667369Saya pikir akhirnya saya memasuki sesuatu yang berbau horor. Ternyata, setelah bener-bener masuk ke gedung pertunjukannya habis menonton kaset intro Steven Spielberg, itu… agak kurang tepat disebut horor. Di sana, kami disuguhi special effect superkeren arahan si Steven Spielberg (kayaknya lebih tepat disebut ‘sang’), dan itu emang bener-bener KEREN BANGET. Boleh dibilang tiga kali lebih keren daripada teater 4D Shrek.

Kami dipersilakan berdiri berderet-deret di beberapa tingkat, menghadap langsung ke tempat yang mirip… apa, ya, sebutannya? Dek kapal kali, ya? Itu ceritanya lagi mau ada badai besar di luar, dan di depan kami, ada boat kecil yang mengapung kayak bisa tenggelem kapan aja gitu. Saya inget banget, di sebelah kanan, di tempat yang seharusnya pelabuhan (kalau saya nggak salah tafsir. Maklum, belum pernah naik kapal selain ke Bali pas study tour), ada ruangan dengan pintu terbuka yang menampakkan toilet berlampu kuning remang-remang. Saya emang anaknya gitu, sih. Yang diperhatiin pertama pasti toilet.

Toilet-toiletan itu kecil. Klosetnya duduk. Kotornya minta ampun. Persis toilet di pelabuhan-pelabuhan gitu.

Tunggu. Ini kenapa jadi ngomongin toilet?

Oke, kita fokus ke hal lain. Di bagian depan, di tempat air yang menggenang berakhir, ada dinding kayu berjendela besar yang ceritanya mengarah ke luar (walaupun saya tahu itu sebenernya layar aja). Ini seolah-olah kami beneran ada di dalam dan yang tampak di layar itu pemandangan di luar yang gelap banget.

Lagi asyik mikir ini selanjutnya bakal ada apa, tiba-tiba, di luar, kelihatan petir yang menyambar-nyambar disertai hujan, terus dimulailah badai besar itu. Intinya, itu beneran kayak badai sungguhan, dan ceritanya dek(?) di depan kami ini lantas terbakar. Pintu-pintu di sebelah kanan (termasuk pintu toilet itu) menutup terkena ‘angin’, dan di sana suhunya bener-bener kayak kebakaran. Menjelang akhir pertunjukan, ada kapal penyelamat (mungkin) yang menerobos masuk lewat dinding kiri dan kapal itu… boleh dibilang, berukuran raksasa. Setelah itu, badai mereda, dan pertunjukan selesai. Gitu doang, sih, kedengerannya. Tapi aslinya keren banget. Daripada Shrek tadi, saya jelas milih yang ini.

Kami semua keluar dari sana dan saya pun berjalan-jalan (lagi). Berhubung haus, penjual pinggiran yang kayaknya jual es krim menarik perhatian saya.

1433248666273

Wah, es krimnya lumayan murah.

Saya pun menyapa si mbak-mbak yang jualan dan bertanya apakah saya bisa memesan es krim.

Terus, mbak-mbaknya bilang… es krimnya habis.

Kampret. Coba kalian lihat harga minuman lainnya, deh. Renungi. Pahami.

Itu mahal banget. Milo, kawan-kawan, yang selama ini saya beli dengan harga seribu rupiah dan bisa dibikin sendiri dengan takaran gula dan es seenak jidat, dihargai TIGA PULUH DELAPAN RIBU RUPIAH. Nggak bisa naker sendiri juga gula sama esnya. Padahal, saya kira Milo seharga tiga ribu lima ratus di Amdon udah mahal banget. Ternyata di sini lebih mahal lagi. Di mekdi juga masih lebih murah (32 ribu kalo nggak salah). Kampret, ah. Lain kali bawa Milo aja sendiri dari rumah.

Tapi, berhubung udah kehausan banget, akhirnya saya beli juga Milonya.

Milo termahal yang pernah saya minum seumur hidup

Milo termahal yang pernah saya minum seumur hidup

Cuman gitu-gitu aja juga, kan bentuknya? Mana kecil, pula. Kirain dikasih topping apa gitu, ya. Nyatanya ya begitu aja.

Sambil menunggu si mbak-mbak membuatkan Milo itu, sebenernya, saya melihat ada banyak tisu yang bisa diambil di sana. Ya udah, dong, lumayan dapet tisu. Daripada saya bayar Milo 38 ribu cuman dapet Milo doang, mending saya ambil aja tisu sebanyak yang saya bisa tanpa kelihatan norak.

Udah bayar 38 ribu, seenggaknya saya harus dapet tisu

Udah bayar 38 ribu, seenggaknya saya harus dapet tisu

Untung mbaknya nggak ngelihatin waktu saya moto tisunya. Kalo nggak, mau ditaroh di mana nih muka (dan itu semua hanya demi menulis tulisan nggak jelas macem gini).

Mm… kayaknya udah pada bosen, ya? Saya juga udah bosen, nih, nulisnya. Ini tulisan udah dianggurin tiga hari nggak selesai-selesai. Jadi males. Atau… udahan aja, deh. Anggep aja ini bagian satu. Ntar kalo saya minat, saya bakal nulis bagian duanya, walaupun sebenernya tinggal sedikit yang belum saya ceritain termasuk nonton dancer Furious 7 yang superkeren, ride transformers, dan CYLON yang ternyata adalah… saya simpan dulu, deh, buat kali selanjutnya.

Akhirnya, saya mengucapkan maaf yang sebesar-besarnya kalo ini tulisan random banget. Habis emang bingung sih mau nulis apa lagi. Jangan nanyain LSOO, ya.

Oke, terakhir, saya kasih teaser aja, deh, buat bagian dua :

1433248658507

Emang teaser nggak penting. Tapi ya sudahlah.

Bye!

Advertisements

Tell Me Whatever You're Thinking Right Now

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s